Menu
/
Kelas Menulis Online (KMO) datang guest pembicara yang mau berbagi ilmu di kelas KMO. Adalah Bang Marah Adil penulis buku Aku, Kau dan KUA (AKK). Selanjutnya bisa dibaca teks dibawah ini saya tidak edit. Agar memang seperti di kelas KMO (hehehe padahal lagi capek habis deadline naskah sendiri). Yup guys, yang mau baca-baca materi kerennya, dari pada tenggelam di handphone. Lebih baik saya abadikan lewat blog ini. Semoga ilmu yang diberikan Bang Marah Adil ini bisa Anda serap. 



[20:07, 8/20/2015] Marah Adil: Assalamualaikum... salam kenal semuanya. Sesuai janji sama mas Tendi, saya akan sharing disini malam ini.  
[20:08, 8/20/2015] Marah Adil: Buat yg belum kenal, saya penulis buku AKU, KAU & KUA. Alhamdulillah udah 8x cetak ulang, terjual sekitar 25rb eksamplar dan udah difilmkan juga
[20:10, 8/20/2015] Marah Adil: Awal buku AKK, bermula dari twit2 saya di @tweetnikah yg dikumpul2in dan dijadikan buku. Garis besarnya adalah membahas persiapan nikah dg bahasan yg ringan & tidak menggurui

[20:11, 8/20/2015] Marah Adil: Selain AKK, saya udah nulis buku

-Ternyata Sedekah Ngga Harus Ikhlas (2010) National Best Seller juga
-Pernikahan Impian. Ini bareng2 ust felixsiauw, canunkamil fufuelmart, jimblomulia, noveldy dan kang abay
[20:13, 8/20/2015] Marah Adil: Nah... kita bahas soal apanya nih? Nulisnya atau jualan bukunya? 
[20:16, 8/20/2015] Marah Adil: Nulisnya dulu ya. Terus terang saya bukan penulis yg bagus dari tata bahasa... Semua buku yg saya tulis menggunakan bahasa yg ringan dan sederhana, tidak kaya dg kosa kata.

Tapi menurut banyak pembaca, justru disitulah yg membuat mereka suka. Terbukti dari rating buku di goodreads lumayan bagus, hampir 4
[20:18, 8/20/2015] Marah Adil: Dalam menulis, saya usahakan membuat apa yg saya sampaikan dapat dimengerti oleh orang yg paling awam sekalipun.

Saya menghindari penggunaan istilah2 rumit dan "terlihat cerdas" tapi hanya membuat pembaca bingung tidak bisa menangkap apa maksudnya
[20:20, 8/20/2015] Marah Adil: Nah, satu lagi yg menurut saya tidak kalah penting adalah melibatkan emosi dalam setiap tulisan yg kita buat, sehingga ketika dibaca, ada "ruh"nya

[20:21, 8/20/2015] Marah Adil: Mengenai penjualan buku. Karena dari awal saya membangun audience dulu atau calon pembeli di social media, waktu menjual akan lebih mudah karena kolamnya sudah penuh ikan
[20:22, 8/20/2015] Marah Adil: Buku AKK ditulis waktu followers TN sekitar 50rban lebih. Meski dari pertamakali membuat akunnya saya udah membayangkan akan menuliskan sebuah buku ttg persiapan nikah
[20:23, 8/20/2015] Marah Adil: Saya rasa itu ya. Ada pertanyaan?

[20:23, 8/20/2015] Kmo Ade Kurniawan: Brp lama mas adil dr nulis ampe terbit?
[20:24, 8/20/2015] Marah Adil: Brp lama mas adil dr nulis ampe terbit? <<- sekitar 3 bulan. Tapi acc penerbit udah sejak sebelum buku ditulis karena buku pertama udah ada history NBS

[20:25, 8/20/2015] ‪+62 821-6501-0xxx5‬: Apa saja tantangannya waktu menyelesaikan buku AKK dan bagaimana menyikapinya
[20:25, 8/20/2015] Marah Adil: Berapa lama 'bikin kolam ikannya' om? <-- buku AKK terbit sekitar 2 th stlh twitternya
[20:26, 8/20/2015] Marah Adil: Tapi kolam itu bisa diakali koq misal dg promosi di kolam orang lain
[20:26, 8/20/2015] Marah Adil: Barter promo dg akun2 besar juga bisa
[20:27, 8/20/2015] Marah Adil: Apa saja tantangannya waktu menyelesaikan buku AKK dan bagaimana menyikapinya- tantangannya. Pernikahan itu kan serius, gimana ngebahasnya dengan santai, bukunya bisa dibaca sambil dengerin mp3
[20:29, 8/20/2015] ‪+62 819-0326-xxx7‬: Barter promo dg akun2 besar juga bisa
maksudnya om?
[20:30, 8/20/2015] Marah Adil: Barter promo dg akun2 besar juga bisa
maksudnya om?

Membuat kolam ikan dari 0 bisa, tapi pasti lamaaaa banget. Nah, kita bisa pakai jasa akun2 dg followers besat utk endorse kolam kita
[20:33, 8/20/2015] Marah Adil: Saya juga jualan buku sendiri karena kan dari penerbit dapat disc 30%
[20:34, 8/20/2015] Marah Adil: Buku AKK terjual sendiri 1.500 eksamplar. 1 buku dapat disc diluar royalti sekitar 12rb
[20:35, 8/20/2015] Marah Adil: Jadi dapat 18jtan jual buku sendiri dlm waktu 3 bln
[20:39, 8/20/2015] Marah Adil: Melibatkan emosi dalam setiap tulisan yg kita buat <<------ ini contohnya seperti apa Mas ?

Waktu menuliskan ttg suatu hal, coba pahami dulu benar2 dan anggap hal yg kita tulis benar2 kita yg mengalami
[20:39, 8/20/2015] Marah Adil: Bukan berarti tiap paragrafnya juga sih, tapi garis besarnya
[20:42, 8/20/2015] Marah Adil: Apa berarti akan lebih dalam jika yg kita tulis adalah pengalaman kita? << Iya biasanya gitu. Tapi bukan berarti pengalaman orang tidak bisa kita jiwai juga
[20:47, 8/20/2015] Marah Adil: Dulu awal bikin tweetnikah, saya udah lama ngetweet di akun ttg sedekah. Nah, tiap kamis itu selalu bahas ttg nikah. Dan tiap kamis itu interaksinya luar biasa. Jadinya saya bikin akun baru bahas tema itu
[20:47, 8/20/2015] Marah Adil: Jadi bukan riset, hanya asumsi yg terbukti benar
[20:52, 8/20/2015] Marah Adil: Saya bagi pengalaman waktu satu panggung sama tere liye yah.

Waktu itu mas darwis bilang: Mungkin tidaklah penting karyamu laku best seller dan meledak kalau tidak ada manfaatnya bagi pembaca.
Biarlah bukumu meski hanya dibaca 1 orang, tapi itu bisa mengubah hidup orang tsb jadi lebih baik.
Mas Darwis juga berpesan bahwa eksistensi penulis itu adalah tulisan2 yg terus dibuat. Karena percuma juga bikin 1 buku, (kebetulan laku) dan ga pernah nulis lagi
[20:52, 8/20/2015] Marah Adil: Dulu saya nulis buku AKK lebih karena alasan prihatin sbnrnya
[20:53, 8/20/2015] Marah Adil: Waktu itu ada yg curhat, nginbox dan cerita dia udah hamil dan ditinggal pacarnya. DEGGG Curhatan itu waktu pertamakali baca bikin saya nangis
[20:53, 8/20/2015] Marah Adil: Separah itukah skrng?
[20:54, 8/20/2015] Marah Adil: Dan akhirnya buku AKK ada
[20:55, 8/20/2015] Marah Adil: Penjualan, royalti, cap national best seller itu hanya efek samping saja
[20:55, 8/20/2015] Marah Adil: Diangkat jadi film, itu hanya kebetulan saja
[20:56, 8/20/2015] Marah Adil: Kebetulan yg diikhtiarkan kan Mas? Heheeee << Seperti Jodoh 
[20:58, 8/20/2015] Marah Adil: Sipp ya.. kalo ga ada lagi yg mau ditanyain, saya sudahi 
[20:59, 8/20/2015] Marah Adil: Oiya, kmrn saya juga bantu tembusin seorang mahasiswa terbit di gramedia
[21:00, 8/20/2015] Marah Adil: Ada project bikin buku lagi kang Adil?
Temanya apalagi? << lagi nulis tentang keuangan keluarga. Doain yah
[21:01, 8/20/2015] Marah Adil: Kabar inspirator (hamil kecelakaan) dan ditinggal pacarnya gimana Mas. Hehee, kepo banget! << Saya biasanya setelah jawab curhatan, emailnya langsung hapus karena ga kuat kesedot energinya
[21:01, 8/20/2015] KMO Hanif Wk: Ada project bikin buku lagi kang Adil?
Temanya apalagi? << lagi nulis tentang keuangan keluarga. Doain yah>>>>
Aamiin
[21:06, 8/20/2015] Marah Adil: Mas aidil...bagaimana kisahny hingga buku itu difilmkan?

Saya dihubungi oleh starvision karena waktu itu mereka nemu buku AKK dan tertarik dg bab Menebar Pukat Jodoh
[21:06, 8/20/2015] Marah Adil: Buku AKK bukan novel, jadi naskahnya ditulis ulang
[21:09, 8/20/2015] Marah Adil: Perhatikan saja, film2 indonesia skrng rata2 diangkat dari buku. Jadi kesempatan teman2 besar lhoo
[21:11, 8/20/2015] KMO Hanif Wk: Cacat film nya apa kang Adil? Punya saran antisipasi?
[21:13, 8/20/2015] Marah Adil: Salah satu scene, pemainnya pakai kebaya belah dada dan disorot dari atas... trus waktu penghulunya melemparkan jokes yg agak nyerempet2 gitu.

Mungkin karena waktu itu saya kawalnya hanya sampai naskah, jadinya di scene ada yg bocor

[21:14, 8/20/2015] Marah Adil: Padahal itu tidak ada di naskah yg saya approve, hanya pengembangan lapangan sutradaranya

[21:16, 8/20/2015] Marah Adil: Terlibat dlm pemilihan tokoh ndak mas? <<- ngga. Saya diberitahu stlh audisi. Memang film itu dibuat genrenya bukan film dakwah spt KCB atau AAC

[21:17, 8/20/2015] Marah Adil: Jadi sasaran film itu adalah pelaku pacaran atau penonton sinetron2 gajelas di tv itu, makanya filmnya pakai format itu

[21:35, 8/20/2015] Marah Adil: Misal AKK itu kan buku pernikahan. Jadi harusnya judulnya Panduan Lengkap Persiapan Nikah, Bunga Rampai Malam Pertama, atau apalah... tapi akhirnya saya pilih AKK

[21:38, 8/20/2015] Marah Adil: Mas marah.. Peran keluarga spt ap... Apakah ujug2 mendukung menulis. Maaf dluar tema << Saya malah minta tolong istri utk periksa naskah karena istri orangnya teliti banget.. kadang ada bbrp kata yg menurut dia ga pantas, itu saya ganti

[21:43, 8/20/2015] Marah Adil: Bagaimana cara membangun kolam ikan, khususnya yg baru, secara kita sama sekali dari nol, bukan siapa2 tiba2 memperkenalkan diri sbgi penulis? Bikin aja dulu mas, sesuai tema yg akan kita buat trus rajin berbagi disana. Emang ngga enak di awal, tapi kalau konsisten, nanti bakal berbuah

[21:49, 8/20/2015] Marah Adil: Terakhir, menutup sharing malam ini..

Rajin2lah berbagi tulisan meski belum tembus penerbit. Bisa juga bagi2 ebook gratis, jangan lupa selipkan info branding diri di ebook kita agar dikenal.
Tema ebook? Macam.
- Rahasia berkebun hydrophonic
- resep nenek
- rahasia enteng jodoh
- apapun yg sesuai minat teman2

Ada saat menanam, pasti ada saat memanen. Fokuslah menyebar manfaat melalui tulisan.
Makasi ya atas kesempatan sharingnya.
Wassalam
KMO
Marah Adil Penulis Buku Aku, Kau dan KUA di KMO class